AD-DUKHAAN (KABUT) Surat Ke-44 : 59 Ayat

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ


حم
Ha, Mim.
001. (Ha Mim) hanya Allah sajalah yang mengetahui arti dan maksudnya.

وَالْكِتَابِ الْمُبِينِ
By the Book that makes things clear;-
002. (Demi Alkitab) yaitu Alquran (yang menjelaskan) yang memenangkan perkara yang halal atas perkara yang haram.

إِنَّا أَنْزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةٍ مُبَارَكَةٍ إِنَّا كُنَّا مُنْذِرِينَ
We sent it down during a Blessed Night: for We (ever) wish to warn (against Evil).
003. (Sesungguhnya Kami menurunkannya pada suatu malam yang diberkati) yaitu Lailatulkadar, atau malam pertengahan bulan Syakban. Pada malam tersebut diturunkanlah Alquran dari Umul Kitab atau Lohmahfuz yaitu dari langit yang ketujuh hingga ke langit dunia (sesungguhnya Kamilah yang memberi peringatan) yang memperingatkan manusia dengan Alquran.

فِيهَا يُفْرَقُ كُلُّ أَمْرٍ حَكِيمٍ
In the (Night) is made distinct every affair of wisdom,
004. (Pada malam itu) yakni pada malam Lailatulkadar, atau malam pertengahan bulan Syakban (dijelaskan) dirincikan (segala urusan yang penuh hikmah) segala urusan yang telah ditentukan, yaitu berupa rezeki dan ajal serta perkara-perkara lainnya, mulai dari malam itu sampai dengan malam yang sama untuk tahun berikutnya.

أَمْرًا مِنْ عِنْدِنَا إِنَّا كُنَّا مُرْسِلِينَ
By command, from Our Presence. For We (ever) send (revelations),
005. (Yaitu urusan yang besar) rinciannya (dari sisi Kami. Sesungguhnya Kami adalah yang mengutus rasul-rasul) Nabi Muhammad dan rasul-rasul sebelumnya.

رَحْمَةً مِنْ رَبِّكَ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ
As Mercy from thy Lord: for He hears and knows (all things);
006. (Sebagai rahmat) maksudnya, karena belas kasihan kepada manusia diutuslah rasul-rasul kepada mereka (dari Rabbmu. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Mendengar) perkataan-perkataan mereka (lagi Maha Mengetahui) perbuatan-perbuatan mereka.

رَبِّ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا إِنْ كُنْتُمْ مُوقِنِينَ
The Lord of the heavens and the earth and all between them, if ye (but) have an assured faith.
007. (Rabb yang memelihara langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya) jika dibaca Rabbus Samaawaati berarti menjadi Khabar yang ketiga, jika dibaca Rabbis Samaawaati berarti menjadi Badal dari lafal Rabbika (jika kalian) hai penduduk Mekah (orang-orang yang meyakini) bahwasanya Dia adalah Rabb langit dan bumi, maka yakinilah bahwa Muhammad itu adalah rasul-Nya.

لا إِلَهَ إِلا هُوَ يُحْيِي وَيُمِيتُ رَبُّكُمْ وَرَبُّ آبَائِكُمُ الأوَّلِينَ
There is no god but He: It is He Who gives life and gives death,- The Lord and Cherisher to you and your earliest ancestors.
008. (Tidak ada tuhan melainkan Dia, Yang menghidupkan dan Yang mematikan Dialah Rabb kalian dan Rabb bapak-bapak kalian yang terdahulu.)

بَلْ هُمْ فِي شَكٍّ يَلْعَبُونَ
Yet they play about in doubt.
009. (Tetapi mereka dalam keragu-raguan) tentang adanya hari berbangkit (adalah orang-orang yang bermain-main) dengan maksud mengejek kamu, hai Muhammad. Maka Nabi berdoa, “Ya Allah! Bantulah aku untuk menghadapi mereka, timpakanlah kepada mereka paceklik selama tujuh tahun sebagaimana paceklik yang diminta oleh Nabi Yusuf. ”

فَارْتَقِبْ يَوْمَ تَأْتِي السَّمَاءُ بِدُخَانٍ مُبِينٍ
Then watch thou for the Day that the sky will bring forth a kind of smoke (or mist) plainly visible,
010. (Maka tunggulah hari ketika langit membawa kabut yang nyata) maka kala itu bumi menjadi tandus kelaparan serta paceklik makin menjadi-jadi, sehingga karena memuncaknya keadaan, akhirnya mereka melihat seolah-olah ada sesuatu yang berupa kabut di antara langit dan bumi.

يَغْشَى النَّاسَ هَذَا عَذَابٌ أَلِيمٌ
Enveloping the people: this will be a Penalty Grievous.
011. (Yang meliputi manusia) lalu mereka berkata, ( “Inilah azab yang pedih.)

رَبَّنَا اكْشِفْ عَنَّا الْعَذَابَ إِنَّا مُؤْمِنُونَ
(They will say:) “Our Lord! remove the Penalty from us, for we do really believe! ”
012. (‘Ya Rabb kami! Lenyapkanlah dari kami azab ini, Sesungguhnya kami akan beriman “) atau percaya kepada nabi-Mu.

أَنَّى لَهُمُ الذِّكْرَى وَقَدْ جَاءَهُمْ رَسُولٌ مُبِينٌ
How shall the message be (effectual) for them, seeing that an Messenger explaining things clearly has (already) come to them,-
013. ( “Bagaimana mereka dapat menerima peringatan) maksudnya, iman tidak akan bermanfaat buat mereka bila azab diturunkan (padahal telah datang kepada mereka seorang rasul yang memberi penjelasan) artinya yang jelas risalahnya.

ثُمَّ تَوَلَّوْا عَنْهُ وَقَالُوا مُعَلَّمٌ مَجْنُونٌ
Yet they turn away from him and say: “Tutored (by others), a man possessed! ”
014. (Kemudian mereka berpaling darinya dan berkata, “Dia adalah seorang yang menerima ajaran) maksudnya dia diajari Alquran oleh orang lain (lagi pula dia seorang yang gila. “)

إِنَّا كَاشِفُوا الْعَذَابِ قَلِيلا إِنَّكُمْ عَائِدُونَ
We shall indeed remove the Penalty for a while, (but) truly ye will revert (to your ways).
015. (Sesungguhnya kalau Kami lenyapkan siksaan itu) kelaparan dan paceklik itu dari mereka selama beberapa waktu (dalam waktu yang tidak lama) lalu Allah melenyapkan azab itu dari mereka (sesungguhnya kalian akan kembali) kepada kekafiran, dan memang mereka kembali lagi kepada kekafirannya.

يَوْمَ نَبْطِشُ الْبَطْشَةَ الْكُبْرَى إِنَّا مُنْتَقِمُونَ
One day We shall seize you with a mighty onslaught: We will indeed (then) exact Retribution!
016. Ingatlah (hari ketika Kami menghantam dengan hantaman yang keras) yaitu pada perang Badar. (Sesungguhnya Kami Pemberi balasan) kepada orang-orang yang kafir itu. Lafal Al-Bathsyu artinya menghantam dengan keras.

وَلَقَدْ فَتَنَّا قَبْلَهُمْ قَوْمَ فِرْعَوْنَ وَجَاءَهُمْ رَسُولٌ كَرِيمٌ
We did, before them, try the people of Pharaoh: there came to them a messenger most honourable,
017. (Sesungguhnya telah Kami coba) Kami uji (sebelum mereka kaum Firaun) berikut Firaun sendiri (dan telah datang kepada mereka seorang rasul) yaitu Nabi Musa a.s. (yang mulia) di sisi Allah swt.

أَنْ أَدُّوا إِلَيَّ عِبَادَ اللَّهِ إِنِّي لَكُمْ رَسُولٌ أَمِينٌ
Saying: “Restore to me the Servants of Allah: I am to you an messenger worthy of all trust;
018. (Dengan berkata, “Hendaknya) atau hendaknyalah (kalian tunaikan kepadaku) apa yang aku seru kalian untuk melakukannya, yaitu beriman kepada Allah. Maksudnya, tampakkanlah iman kalian kepadaku, hai (hamba-hamba Allah. Sesungguhnya aku adalah utusan Allah yang dipercaya kepada kalian) dipercaya untuk menyampaikan apa yang aku diutus untuknya.

وَأَنْ لا تَعْلُوا عَلَى اللَّهِ إِنِّي آتِيكُمْ بِسُلْطَانٍ مُبِينٍ
“And be not arrogant as against Allah: for I come to you with authority manifest.
019. (Dan Janganlah kalian menyombongkan diri) berlaku takabur (terhadap Allah) yaitu tidak menaati-Nya. (Sesungguhnya aku datang kepada kalian dengan membawa bukti) tanda bukti (yang nyata “) yang menunjukkan kebenaran risalahku. Tetapi sebaliknya mereka mengancam akan merajamnya.

وَإِنِّي عُذْتُ بِرَبِّي وَرَبِّكُمْ أَنْ تَرْجُمُونِ
“For me, I have sought safety with my Lord and your Lord, against your injuring me.
020. Maka berdoalah Nabi Musa, ( “Dan sesungguhnya aku berlindung kepada Rabbku dan Rabb kalian, dari keinginan kalian merajamku) dengan batu.

وَإِنْ لَمْ تُؤْمِنُوا لِي فَاعْتَزِلُونِ
“If ye believe me not, at least keep yourselves away from me. ”
021. (Dan jika kalian tidak beriman kepadaku) tidak percaya kepadaku (maka biarkanlah aku “) artinya, janganlah kalian menyakitiku, akan tetapi mereka tidak mau membiarkannya.

فَدَعَا رَبَّهُ أَنَّ هَؤُلاءِ قَوْمٌ مُجْرِمُونَ
(But they were aggressive:) then he cried to his Lord: “These are indeed a people given to sin. ”
022. (Kemudian Musa berdoa kepada Rabbnya, “Bahwasanya) (mereka ini adalah kaum yang berdosa “) orang-orang yang musyrik.

فَأَسْرِ بِعِبَادِي لَيْلا إِنَّكُمْ مُتَّبَعُونَ
(The reply came:) “March forth with My Servants by night: for ye are sure to be pursued.
023. Maka Allah swt. berfirman, ( “Maka berjalanlah kamu) lafaz ini dapat dibaca Fa-asri atau Fasri (dengan membawa hamba-hamba-Ku) yaitu Bani Israel (pada malam hari, sesungguhnya kalian akan dikejar) oleh Firaun dan kaumnya.

وَاتْرُكِ الْبَحْرَ رَهْوًا إِنَّهُمْ جُنْدٌ مُغْرَقُونَ
“And leave the sea as a furrow (divided): for they are a host (destined) to be drowned. ”
024. (Dan biarkanlah laut itu) apabila kamu dan pengikut-pengikutmu telah menempuhnya (terbelah) tenang dalam keadaan terbelah hingga orang-orang Koptik atau kaum Firaun memasukinya (sesungguhnya mereka adalah tentara yang akan ditenggelamkan “) maka tenanglah kamu jangan khawatir. Akhirnya mereka ditenggelamkan.

كَمْ تَرَكُوا مِنْ جَنَّاتٍ وَعُيُونٍ
How many were the gardens and springs they left behind,
025. (Alangkah banyaknya taman yang mereka tinggalkan) yaitu kebun-kebun (dan mata air) yang mengalir.

وَزُرُوعٍ وَمَقَامٍ كَرِيمٍ
And corn-fields and noble buildings,
026. (Dan kebun-kebun serta tempat-tempat yang indah-indah) atau tempat yang bagus.

وَنَعْمَةٍ كَانُوا فِيهَا فَاكِهِينَ
And wealth (and conveniences of life), wherein they had taken such delight!
027. (Dan nikmat) kesenangan (yang dahulu mereka bergelimang di dalamnya) bersenang-senang di dalamnya.

كَذَلِكَ وَأَوْرَثْنَاهَا قَوْمًا آخَرِينَ
Thus (was their end)! And We made other people inherit (those things)!
028. (Demikianlah) lafal Kadzaalika ini menjadi Khabar dari Mubtada; maksudnya, perkaranya demikianlah. (Dan Kami wariskan semua itu) yakni harta benda mereka (kepada kaum yang lain) yakni, kaum Bani Israel.

فَمَا بَكَتْ عَلَيْهِمُ السَّمَاءُ وَالأرْضُ وَمَا كَانُوا مُنْظَرِينَ
And neither heaven nor earth shed a tear over them: nor were they given a respite (again).
029. (Maka langit dan bumi tidak menangisi mereka) berbeda dengan orang-orang yang beriman, jika mereka mati tanah tempat salat mereka menangisinya dan langit tempat naiknya amal mereka menangisinya pula (dan mereka pun tidak diberi tangguh) diakhirkan tobatnya.

وَلَقَدْ نَجَّيْنَا بَنِي إِسْرَائِيلَ مِنَ الْعَذَابِ الْمُهِينِ
We did deliver aforetime the Children of Israel from humiliating Punishment,
030. (Dan sesungguhnya telah Kami selamatkan Bani Israel dari siksa yang menghinakan) yakni dari pembunuhan Firaun terhadap anak-anak laki-laki mereka dan perbudakannya terhadap anak-anak perempuan mereka.

مِنْ فِرْعَوْنَ إِنَّهُ كَانَ عَالِيًا مِنَ الْمُسْرِفِينَ
Inflicted by Pharaoh, for he was arrogant (even) among inordinate transgressors.
031. (Dari siksaan Firaun) menurut suatu pendapat menjadi Badal dari lafal Al’Adzaabi yang ada pada ayat sebelumnya dengan memperkirakan adanya Mudhaf sebelumnya, yaitu lafal ‘Adzaabi, lengkapnya Min ‘Adzaabi Firaun, artinya: dari siksaan Firaun. Tetapi menurut pendapat lain ia menjadi Hal atau kata keterangan keadaan dari lafal Al ‘Adzaabi (sesungguhnya dia adalah orang yang sombong lagi salah seorang dari orang-orang yang melampaui batas.)

وَلَقَدِ اخْتَرْنَاهُمْ عَلَى عِلْمٍ عَلَى الْعَالَمِينَ
And We chose them aforetime above the nations, knowingly,
032. (Dan sesungguhnya telah Kami pilih mereka) yaitu kaum Bani Israel (dengan pengetahuan) Kami yang mengetahui semua keadaan mereka (atas orang-orang yang pandai) di zamannya, yakni mereka dipilih menjadi orang-orang yang lebih pandai daripada orang-orang yang pandai di zamannya.

وَآتَيْنَاهُمْ مِنَ الآيَاتِ مَا فِيهِ بَلاءٌ مُبِينٌ
And granted them Signs in which there was a manifest trial
033. (Dan sesungguhnya Kami telah memberikan kepada mereka di antara tanda-tanda kekuasaan Kami sesuatu yang di dalamnya terdapat cobaan yang nyata) yang dimaksud adalah nikmat yang nyata, yaitu dapat dibelahnya laut, diturunkannya manna dan salwa serta mukjizat-mukjizat lainnya.

إِنَّ هَؤُلاءِ لَيَقُولُونَ
As to these (Quraish), they say forsooth:
034. (Sesungguhnya mereka itu) yakni orang-orang kafir Mekah (benar-benar berkata,)

إِنْ هِيَ إِلا مَوْتَتُنَا الأولَى وَمَا نَحْنُ بِمُنْشَرِينَ
“There is nothing beyond our first death, and we shall not be raised again.
035. ( “Tidak ada kematian) yang sesudahnya ada kehidupan lagi (selain kematian di dunia ini) sewaktu mereka masih dalam keadaan berupa air mani. (Dan kami sekali-kali tidak akan dibangkitkan) tidak akan dihidupkan kembali sesudah kematian yang pertama tadi.

فَأْتُوا بِآبَائِنَا إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ
“Then bring (back) our forefathers, if what ye say is true! ”
036. (Maka datangkanlah bapak-bapak kami) dalam keadaan hidup (jika kalian memang orang-orang yang benar “) bahwasanya kami akan dibangkitkan menjadi hidup kembali sesudah kami mati.

أَهُمْ خَيْرٌ أَمْ قَوْمُ تُبَّعٍ وَالَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ أَهْلَكْنَاهُمْ إِنَّهُمْ كَانُوا مُجْرِمِينَ
What! Are they better than the people of Tubba and those who were before them? We destroyed them because they were guilty of sin.
037. Allah swt. berfirman, ( “Apakah mereka yang lebih baik ataukah kaum Tubba’ “) Tubba’ adalah seorang nabi atau seorang yang saleh (dan orang-orang yang sebelum mereka) umat-umat sebelum mereka (Kami telah membinasakan mereka) karena kekafiran mereka. Makna ayat, bahwasanya orang-orang musyrik itu tidaklah lebih kuat daripada mereka, dan ternyata mereka pun telah dibinasakan (karena sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang berdosa.)

وَمَا خَلَقْنَا السَّمَاوَاتِ وَالأرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا لاعِبِينَ
We created not the heavens, the earth, and all between them, merely in (idle) sport:
038. (Dan Kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya dengan bermain-main) dalam menciptakan hal tersebut; lafal Laa`ibiina menjadi Hal atau kata keterangan keadaan.

مَا خَلَقْنَاهُمَا إِلا بِالْحَقِّ وَلَكِنَّ أَكْثَرَهُمْ لا يَعْلَمُونَ
We created them not except for just ends: but most of them do not understand.
039. (Kami tidak menciptakan keduanya) dan apa yang ada di antara keduanya (melainkan dengan hak) dengan sebenarnya, daripadanya dapat disimpulkan tentang kekuasaan dan keesaan Kami, dan hal-hal lainnya (tetapi kebanyakan mereka) yaitu orang-orang kafir Mekah (tidak mengetahui.)

إِنَّ يَوْمَ الْفَصْلِ مِيقَاتُهُمْ أَجْمَعِينَ
Verily the Day of sorting out is the time appointed for all of them,-
040. (Sesungguhnya hari keputusan itu) yakni hari kiamat adalah hari di mana Allah memutuskan perkara di antara hamba-hamba-Nya (adalah waktu yang dijanjikan bagi mereka semuanya) untuk menerima azab yang abadi.

يَوْمَ لا يُغْنِي مَوْلًى عَنْ مَوْلًى شَيْئًا وَلا هُمْ يُنْصَرُونَ
The Day when no protector can avail his client in aught, and no help can they receive,
041. (Yaitu hari yang seorang karib tidak dapat memberi manfaat kepada karibnya) baik karib karena hubungan kerabat atau karib karena hubungan persahabatan yang dekat. Ia tidak akan dapat membelanya (sedikit pun) dari azab itu (dan mereka tidak akan mendapat pertolongan) maksudnya tidak dapat dicegah dari azab itu. Lafal Yauma dalam ayat ini menjadi Badal dari lafal Yaumal Fashli pada ayat sebelumnya.

إِلا مَنْ رَحِمَ اللَّهُ إِنَّهُ هُوَ الْعَزِيزُ الرَّحِيمُ
Except such as receive Allah’s Mercy: for He is Exalted in Might, Most Merciful.
042. (Kecuali orang yang diberi rahmat oleh Allah) mereka adalah orang-orang mukmin, sebagian dari mereka dapat memberikan syafaat kepada sebagian lainnya dengan seizin Allah. (Sesungguhnya Dialah Yang Maha Perkasa) Maha Menang di dalam pembalasan-Nya terhadap orang-orang kafir (lagi Maha Penyayang) terhadap orang-orang mukmin.

إِنَّ شَجَرَةَ الزَّقُّومِ
Verily the tree of Zaqqum
043. (Sesungguhnya pohon zaqqum itu) zaqqum adalah pohon yang paling buruk dan sangat pahit rasanya yang tumbuh di daerah Tihamah, kelak Allah akan menumbuhkannya pula di dasar neraka Jahim.

طَعَامُ الأثِيمِ
Will be the food of the Sinful,-
044. (Makanan orang yang banyak dosa) seperti Abu Jahal dan teman-temannya.

كَالْمُهْلِ يَغْلِي فِي الْبُطُونِ
Like molten brass; it will boil in their insides.
045. (Ia bagaikan kotoran minyak) yakni hitam pekat bagaikan kotoran minyak; lafal ayat ini menjadi Khabar kedua (yang mendidih di dalam perut) jika dibaca Taghli berarti menjadi Khabar ketiga, jika dibaca Yaghli berarti menjadi Hal atau kata keterangan keadaan bagi lafal Al-Muhli.

كَغَلْيِ الْحَمِيمِ
Like the boiling of scalding water.
046. (Seperti mendidihnya air yang amat panas) panasnya bagaikan air yang sangat panas.

خُذُوهُ فَاعْتِلُوهُ إِلَى سَوَاءِ الْجَحِيمِ
(A voice will cry: “Seize ye him and drag him into the midst of the Blazing Fire!
047. (Peganglah dia) dikatakan kepada malaikat Zabaniyah, “Peganglah orang yang berdosa (kemudian seretlah dia) dapat dibaca Fa’tiluuhu atau Fa’tuluuhu artinya, seretlah dia dengan keras dan kasar (ke tengah-tengah jahim) ke tengah-tengah neraka.

ثُمَّ صُبُّوا فَوْقَ رَأْسِهِ مِنْ عَذَابِ الْحَمِيمِ
“Then pour over his head the Penalty of Boiling Water,
048. (Kemudian tuangkanlah di atas kepalanya siksaan dari air yang amat panas) sehingga azab tiada henti-hentinya menimpa mereka dan tidak pernah berpisah darinya. Pengertian ayat ini lebih keras daripada apa yang diungkapkan dalam ayat lain, yaitu, “Disiramkan air yang sedang mendidih ke atas kepala mereka… ” (Q.S. Al-Hajj, 19).

ذُقْ إِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْكَرِيمُ
“Taste thou (this)! Truly wast thou mighty, full of honour!
049. Kemudian dikatakan kepadanya, “(Rasakanlah) azab ini (sesungguhnya kamu orang yang perkasa lagi mulia “) menurut dugaan dan perkataanmu yang telah menyatakan, bahwa tiada seorang pun di antara penghuni kedua bukit itu, yakni kota Mekah, orang yang lebih perkasa dan lebih mulia daripada dirinya.

إِنَّ هَذَا مَا كُنْتُمْ بِهِ تَمْتَرُونَ
“Truly this is what ye used to doubt! ”
050. Dan dikatakan kepada mereka, “(Sesungguhnya ini) azab yang kalian rasakan ini (yang dahulu selalu kalian meragukannya “) yaitu meragukan keberadaannya.

إِنَّ الْمُتَّقِينَ فِي مَقَامٍ أَمِينٍ
As to the Righteous (they will be) in a position of Security,
051. (Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa berada di dalam tempat) atau kedudukan (yang aman) dari semua hal-hal yang menakutkan.

فِي جَنَّاتٍ وَعُيُونٍ
Among Gardens and Springs;
052. (Yaitu di dalam taman-taman) kebun-kebun (dan mata air-mata air.)

يَلْبَسُونَ مِنْ سُنْدُسٍ وَإِسْتَبْرَقٍ مُتَقَابِلِينَ
Dressed in fine silk and in rich brocade, they will face each other;
053. (Mereka memakai sutera yang halus dan sutera yang tebal) (seraya berhadap-hadapan) lafal Mutaqaabiliina adalah Hal atau kata keterangan keadaan, yakni, sebagian dari mereka tidak dapat melihat tengkuk sebagian yang lain, karena dipan-dipan tempat mereka duduk berbentuk bundar.

كَذَلِكَ وَزَوَّجْنَاهُمْ بِحُورٍ عِينٍ
So; and We shall join them to fair women with beautiful, big, and lustrous eyes.
054. (Demikianlah) sebelum lafal ini diperkirakan adanya lafal Al-Amru, yakni perkaranya demikianlah. (Dan Kami kawinkan mereka) dijodohkan atau mereka dibuat senang (dengan bidadari-bidadari) dengan wanita yang putih kulitnya dan jeli matanya serta sangat cantik rupanya.

يَدْعُونَ فِيهَا بِكُلِّ فَاكِهَةٍ آمِنِينَ
There can they call for every kind of fruit in peace and security;
055. (Mereka meminta) meminta kepada para pelayan surga (di dalamnya) di dalam surga, supaya para pelayan itu mendatangkan buat mereka (segala macam buah-buahan) surga (dengan aman) dari kehabisan dan dari kemudaratannya, serta aman dari segala kekhawatiran. Lafal Aaminiina berkedudukan menjadi Hal atau kata keterangan keadaan.

لا يَذُوقُونَ فِيهَا الْمَوْتَ إِلا الْمَوْتَةَ الأولَى وَوَقَاهُمْ عَذَابَ الْجَحِيمِ
Nor will they there taste Death, except the first death; and He will preserve them from the Penalty of the Blazing Fire,-
056. (Mereka tidak akan merasakan mati di dalamnya kecuali mati yang pertama) yaitu kematian sewaktu di dunia. Sebagian ahli tafsir ada yang mengatakan bahwa lafal Illaa di sini bermakna Ba’da, yakni sesudah. (Dan Allah memelihara mereka dari azab neraka.)

فَضْلا مِنْ رَبِّكَ ذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ
As a Bounty from thy Lord! that will be the supreme achievement!
057. (Sebagai karunia) lafal Fadhlan adalah Mashdar yang bermakna Tafadhdhulan, yakni pemberian karunia; dinashabkan oleh lafal Tafadhdhala yang diperkirakan keberadaannya sebelumnya (dari Rabbmu Yang demikian itu adalah keberuntungan yang besar.)

فَإِنَّمَا يَسَّرْنَاهُ بِلِسَانِكَ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُونَ
Verily, We have made this (Qur’an) easy, in thy tongue, in order that they may give heed.
058. (Sesungguhnya Kami mudahkan ia) Kami mudahkan Alquran itu (dengan bahasamu) dengan bahasa Arab supaya orang-orang Arab dapat memahaminya darimu (supaya mereka mendapat pelajaran) supaya mereka dapat mengambilnya sebagai nasihat, karena itu lalu mereka beriman kepadamu; tetapi ternyata mereka tidak juga mau beriman.

فَارْتَقِبْ إِنَّهُمْ مُرْتَقِبُونَ
So wait thou and watch; for they (too) are waiting.
059. (Maka tunggulah) nantikanlah kebinasaan mereka (sesungguhnya mereka itu menunggu pula) kebinasaanmu. Ayat ini diturunkan sebelum ada perintah untuk berjihad melawan mereka.

  1. Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: